Perbedaan Antara Legenda, Mitos, dan Dongeng

Apa Itu Legenda, Mitos, dan Dongeng?

Legenda, mitos, dan dongeng adalah berbagai jenis cerita rakyat, sebagian besar yang telah turun-temurun. Legenda biasanya didasarkan pada semacam fakta sejarah dan memiliki karakter dan kisah yang sangat menakjubkan. Sebuah mitos memiliki dasar dalam agama, sering bercerita tentang makhluk gaib atau pencipta, dan biasanya menjelaskan semacam fenomena alam. Dongeng umumnya memiliki beberapa jenis elemen yang fantastis, dan mungkin fitur magis, makhluk-makhluk khayalan, dan sering terjadi konflik antara pihak yang baik dan yang jahat.

Semua tiga jenis cerita memiliki sesuatu yang fantastis dan luar biasa di dalamnya, perbedaannya ada dalam isi, dari mana asalnya, dan apakah memiliki bukti fakta bersejarah.


LEGENDA

Sebuah legenda adalah cerita yang memiliki beberapa unsur fakta sejarah atau akurasi. Legenda biasanya menceritakan tentang orang-orang nyata, tempat, atau peristiwa dari sejarah, dan kemudian dihiasi dengan menceritakan kembali. Misalnya, cerita tentang Johnny Appleseed adalah legenda. Dia adalah seseorang yang nyata, bernama John Chapman, yang benar-benar melakukan perjalanan melalui banyak negara bagian utara menanam kebun apel. Fakta-fakta nyatanya adalah sebuah kebun - kebun yang dimilikinya. Dalam legenda, Johnny Appleseed adalah sosok yang sangat sederhana, tanpa alas kaki membantu proses penanaman pohon bersama para petani. Pada kenyataannya, memang benar bahwa ia dikenal karena tidak memakai sepatu, tetapi pohon apelnya juga diklaim berjumlah sekitar 1.200 hektar tanah.

Cerita dengan imajinasi tinggi dapat mirip dengan legenda, seperti halnya dalam sebuah dongeng, cerita yang berlebihan begitu terang-terangan dimunculkan sehingga seringkali kita rancu bagian mana dari cerita yang berdasarkan kebenaran dan bagian mana yang sekedar dibuat-dibuat. Legenda sering tampak seolah-olah seluruh cerita sangat mungkin terjadi.

MITOS
Sebuah mitos adalah cerita yang kadang-kadang dapat berakar pada fakta sejarah, tetapi lebih sering berhubungan dengan makhluk gaib, dewa, dan penjelasan tentang fenomena alam. Cerita yang menjelaskan keyakinan agama sering dianggap mitos, mereka menjelaskan pandangan budaya dan agama suatu masyarakat.

Banyak mitos Yunani menyelimuti seluruh atau sebagian dari tradisi ini. Kisah-kisah para dewa Yunani dan pahlawan tidak hanya menjelaskan fenomena alam seperti perubahan musim, matahari terbit dan terbenam, dan cuaca, tetapi mereka juga memberikan wawasan tentang beberapa hal yang paling penting untuk peradaban secara keseluruhan. Banyak mitos yang, pada satu waktu atau yang lain, diyakini benar adanya, tapi salah satu ciri khas mitos adalah bahwa tidak ada yang dapat mengonfirmasi kebenarannya secara utuh.

DONGENG
Sebuah dongeng adalah cerita hasil pemikiran unsur nyata dan fiktif yang fantastis, apakah itu sihir atau makhluk lainnya yang kita tahu tidak benar-benar ada, meskipun cerita itu sendiri kadang-kadang dapat disajikan sebagai fakta sejarah. Banyak dongeng telah mengalami evolusi, alur cerita terkesan menjadi lebih halus untuk generasi yang lebih baru, kehilangan banyak aspek suram dan darah.

Sekarang, kisah Cinderella jarang memiliki unsur-unsur melukai diri sendiri seperti pada kisah-kisah di awal kemunculannya. Bahkan upaya pembunuhan yang dapat ditemukan dalam versi cerita yang sudah usang juga tidak dapat kita temukan saat ini. Dongeng sering memiliki alur cerita si baik melawan si jahat yang sangat jelas.

Mungkin sudah cukup untuk penjelasannya, sampai bertemu lagi
thanks telah berkunjung kemari
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Berkomentarlah yang sopan & yang OOT tidak akan ditampilkan
Orang yang berkomentar menggunakan URL akan di Hapus

Thanks For Your Comment Here